Buah Buni | Antidesma bunius L.

Flora
Buah Buni | Antidesma bunius L.
26 June 2015
4774

 

 

 

 

 

Klasifikasi Tanaman Jeruju

             Kingdom: Plantae 
                    Kelas: Magnoliopsida 
                         Ordo: Phyllanthaceae
                             Familia: Amtidesmeae
                                 Genus: Antidesma
                                     Spesies: Antidesma bunius (L.) Spreng.

 

Buni merupakan jenis tumbuhan identitas Kabupaten Klungkung, Provinsi Bali, kabupaten asal orang tua saya. Selain tentu saja di Kabupaten Klungkung, tumbuhan ini dahulu banyak tumbuh di pinggir hutan dan belukar di desa kelahiran saya, Yehembang Tengah, Kabupaten Jembrana. Namun kini, tumbuhan buah-buahan hutan ini sudah sulit ditemukan. Website resmi Pemerintah Kabupaten Klungkung tidak memberikan informasi sedikitpun mengenai jenis tumbuhan identitas kabupatennya. Meskipun demikian, informasi mengenai buni dapat diperoleh dengan cukup mudah di web.

Buni merupakan tumbuhan asli Asia Tenggara dan Australia Utara, anggota famili Phyllanthaceae. Tumbuhan ini mempunyai nama ilmiah Antidesma bunius L. (sinonim: Antidesma crassifolium (Elmer) Merr., Antidesma dallachyanum Baillon., Antidesma rumphii Tul.). Tumbuhan ini dapat hidup di barbagai tipe tanah pada ketinggian 0-1200 m dpl. Nama umum tumbuhan ini adalah buni (Indonesia, Bali), bignay, bugnay, atau bignai (Tagalog), chinese-laurel, herbert river-cherry, queensland-cherry, salamander-tree, wild cherry, dan currant tree (Inggris).

Buni merupakan pohon yang dapat tumbuh hingga mencapai tinggi 15-30 m, memiliki garis tengah batang 20-25 cm. Batang utama bercabang banyak sehingga membentuk tajuk yang rindang. Daun merupakan daun tunggal, berwarna hijau gelap, duduk berselang-seling, panjang 10-22,5 cm, lebar 5-7,5 cm. Bunga berukuran kecil, tersusun dalam tandan, berbau menyengat, berwarna mula-mula hijau terang dan menjadi kemerah-merahan pada saat mekar, bunga jantan dan bunga betina terletak pada pohon yang berlainan (berumah dua). Bunga betina berukuran lebih besar daripada ukuran bunga jantan, panjang 7,5-20 cm. Buah tersusun dalam tandan, berbentuk bulat atau bulat telur, bergaris tengah sekitar 3 cm, berwarna hijau pada saat masih muda dan menjadi merah tua sampai kekuningan pada saat masak, berasa sangat masam ketika muda, tetapi menjadi manis ketika sudah masak. Di Indonesia, tanaman ini berbunga pada bulan September dan Oktober, dan buah akan matang pada bulan Februari dan Maret.

Buah buni digunakan untuk rujak, atau campuran minuman buah-buahan. Alkaloid yang dihasilkan digunakan untuk campuran obat. Daun muda dikonsumsi untuk lalapan.

Buah masak dapat dimakan mentah; itu noda mulut dan jari-jari. Berry mentah agak asam dan sejak berry dalam kelompok yang tidak matang merata, buah ini sering digunakan untuk membuat selai atau jelly. Sebuah persen kecil orang memiliki sifat genetik secukupnya buah Bignay sebagai sangat pahit

 Bagian yang dapat dimakan adalah 65-80% dari buah. Per 100g bagian yang dapat dimakan mengandung; air 90-95 g, karbohidrat 6,3 g, lemak 0,8 g, protein 0,7 g, kalsium 37-120 mg, fosfor 22-40 mg, besi 0,7 mg, vitamin C 8mg, dan vitamin A 10 IU. Nilai energi 134 KJ / 100g. Asam sitrat adalah asam organik yang dominan.

Jus buah sepenuhnya matang berfungsi sebagai minuman menyegarkan dan menghasilkan anggur yang sangat baik. Indonesia mempersiapkan saus ikan asam dari buah.

             Daun muda yang asam dan ar dimakan dengan nasi. Ini juga digunakan untuk ikan rasa atau rebus daging dan kedua buah yang belum matang dan daun muda berfungsi sebagai pengganti cuka. Daun muda juga dimakan dalam salad dan dimasak dengan nasi.

             Kulit dan daun mengandung alkaloid yang memiliki penggunaan obat, tetapi juga dilaporkan beracun.

 

PRODUK
Makanan: Kebanyakan anak makan buah-buahan. Indonesia memasak buah dengan ikan. Di tempat lain buah (mentah dan matang bersama-sama)
dibuat menjadi selai dan jeli meskipun jus sulit kental dan pektin harus ditambahkan. Beberapa koki menambahkan jus lemon sebagai
baik. Jika jus Bignay diekstraksi disimpan di bawah pendinginan untuk satu atau dua hari, ada menetap dari agak zat
sedimen, yang dapat dibuang, sehingga meningkatkan rasa. Selama beberapa tahun, jelly kaya warna diproduksi di
skala komersial kecil di Florida selatan. Jus membuat sirup yang sangat baik dan telah berhasil difermentasi
menjadi anggur dan brendi. Di Indonesia dan Filipina, daun yang dimakan mentah atau direbus dengan nasi. Mereka sering
dikombinasikan dengan sayuran lain sebagai penyedap.
Serat: Kulit menghasilkan serat yang kuat untuk tali dan pintal. Kayu eksperimental telah pulp untuk membuat
kardus.
Kayu: kayu adalah kemerahan dan keras. Jika direndam dalam air, menjadi berat dan sulit.
Permen karet atau resin:
Poison: Kulit mengandung alkaloid beracun. Aroma berat bunga, terutama laki-laki, sangat menjengkelkan untuk
beberapa individu.
Obat: Daun sudorific dan digunakan dalam mengobati gigitan ular di Asia.
LAYANAN
Reklamasi: A. bunius telah kadang-kadang telah digunakan dalam proyek-proyek reboisasi.

Sumber :

  • http://www.ars-grin.gov/cgi-bin/npgs/html/taxon.pl?3639#dist
  • http://www.fruitipedia.com/bignay%20Antidesma%20bunius.htm
  • http://www.nationaalherbarium.nl/Euphorbs/specA/Antidesma.htm
About Author
Arif Rudiyanto
Yayasan Kanopi Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2015-07-08
Difference:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *